Sunday, October 30, 2016 | By: Bagus Yulianto

Restu Cinta Ibu - Luthfiyyah Mufiidah - Lomba Menulis Cerpen

Restu Cinta Ibu
Karya : Luthfiyyah Mufiidah

            “Radit kenapa sih kamu kerjaannya gambar, gambar, dan gambar. Sudah kelas 12 bukannya belajar, ini malah gambar-gambar gak jelas.” Ucap sesosok wanita yang biasa Gue panggil Mamah.
            “Iya Mah, udah belajar kok”. Jawab Gue santai
            Perkenalkan nama Gue Raditya Rasyid, Gue biasa disapa Radit. Gue kelas 12 di salah satu sekolah menengah atas (SMA) di wilayah Jakarta. Rumah Gue gak jauh dari sekolah. Dan sekarang Gue cuma tinggal berdua bersama Mamah Gue, karena Ayah Gue Angkatan Laut yang pulangnya tiga sampai enam bulan sekali. Gue hobi banget gambar Gue rasa passion Gue emang disini, Gue suka musik Gue suka ngeband tapi, Ahh! Gue jurusan IPA. Yups IPA-IPA-AN.
             Mamah Gue dokter, Ayah Gue Angkatan Laut dan mereka ngelarang keras untuk Gue masuk ke jurusan IPS di SMA. Ayah Gue sih bebas, dia setuju aja dengan apa yang Gue mau selama itu baik. Tapi, Mamah Gue lah yang super rese dia mau anak lanang tunggalnya ini masuk ke jurusan IPA, sebelumnya Gue gamau, tetapi Gue fikir-fikir lagi yaudahlah gapapa, toh nanti cita-cita Gue untuk menjadi arsitek bisa lebih mudah jalannya.
            Gue sudah menata masa depan Gue, cita-cita dan mimpi Gue serapih mungkin. Suatu saat Gue mau karya gambar Gue bisa dijadikan rumah sakit, jembatan, gedung-gedung sungguhan. Bukan hanya lukisan atau miniatur yang biasa Gue buat dikamar.
For your information Gue ini anaknya nakal, males, tapi kata temen-temen Gue, Gue termasuk anak  pintar.  Ranking Gue sampailah lima besar dikelas. Dan kadang mereka ga terima dengan sikap Gue yang males belajar Gue bisa dapet nilai ulangan bagus. Mungkin keberuntungan dan gen Gue bagus kali ya lahir dari seorang Mamah seorang dokter, tapi ya Gue aja yang emang kadang kurang bersyukur.
            Sekitar bulan kelima di kelas 12, guru Bimbingan Konseling Gue menyuruh untuk membuat tiga daftar pilihan jurusan dan kampus atau PTN mana yang kita minati. Ya Gue santailah karena tiga-tiganya Gue pilih arsitek semua. Yang utama tetap arsitek ITB, si kampus Ganesha impian Gue. Dan Gue bakal berjuang sampai titik darah penghabisan buat mendapatkan bangku mahasiswa arsitek disana.
            Disamping Gue yang orangnya cuek, Gue punya cewek nih bro!. teman hidup Gue yang sudah bareng Gue sejak Gue SMP setia banget kan Gue. Gue dan Dia gak saling menganggap kita pacaran karena menurut kita, pacaran itu seperti anak kecil. Haha.. Inisialnya LN, orang yang selalu ngedukung Gue dan baik banget sama Gue, Gue sama Dia udah seperti adik-kakak jadi seru-seru aja, mungkin ini yang membuat Gue sama Dia langgeng karena kita gak lebay, oke lanjut.. Doi mau mengejarnya ‘Red Carpetnya’ ke luar negeri, ya Gue tau Gue akan ditinggal dia, kata Raissa sih LDR. Gapapa Bro demi kebaikan pendidikan dia, yang penting jaga kesehatan dan hati kamu buat aku yaa haha..
            Berjalannya waktu sampailah di bulan Februari, dimana ada pendaftaran PTN dengan jalur SNMPTN atau jalur undangan. Dan Gue sempat  berdiskusi sama Mamah Gue.
            “Mah jalur SNMPTN Radit daftarnya Arsitektur ITB, Arsitektur ITS, Arsitektur UNDIP ya Mah..” Jelas Gue.
            “Sebelum Mamah jawab, Mamah punya satu permintaan sama kamu.” Jawab MamahDuh, apaan sih nih Mamah bikin Gue tegang aja
            “Iya Mah permintaan apa?” Tanya Gue.
            “Mamah mau kamu jadi dokter dit, jangan marah sama Mamah ya dit, Mamah mau anak Mamah satu-satunya ini bisa jadi dokter Dit seperti Mamah, Mamah pasti seneng banget.” Jelas Mamah
            Mamah kira jadi dokter itu gampang, passion anaknya bukan jadi dokter, apa gunanya Gue selama ini gambar-gambar, buat miniatur, tempel hiasan kamar Gue dengan kata-kata arsitektur kalau ujungnya Gue disuruh ambil fakultas kedokteran.
            “Mamah minta radit masuk Fakultas kedokteran? Yaampun Mah passion Radit, bakat Radit bukan jadi dokter Mah, Radit yang cuek begini bagaimana bisa jadi dokter yang selembut dan seperhatian Mamah, enggak Mah Radit gak bisa” Jawab Gue.
Mamah nangis sambil pegang tangan Gue.
            “Radit Mamah mohon, kalau kamu jadi dokter kamu bisa lanjutin cita-cita Mamah buat punya rumah sakit sendiri, kamu bisa bantu orang sakit dan lainnya Nak.”
            “Mah, Radit bisanya buat gambar rumah sakit buat dibangun jadi rumah sakit beneran bukan jadi dokter yang punya rumah sakit sendiri, Mamah harusnya tau dong passion dan keinginan anaknya dimana.” Jawab Gue dengan nada lumayan tinggi yang buat Gue menyesal sesaat karena udah buat Mamah Gue nangis.
Dan Gue langsung tinggalin Mamah Gue, dan masuk ke kamar.
            Walaupun Gue orangnya cuek tapi Gue gak bisa dan gamau buat orang yang Gue sayang nangis dan bentak dia dengan nada keras. Tapi ya lo bayangin. Gimana perasaan Gue saat itu.. Gue anak IPA-IPA-AN pejuang arsitektur dan satu meter menuju garis finish Gue disuruh masuk kedokteran. Saingannya aja banyak mending buat yang niat aja.
 Saat pendaftaran tiba, Gue tetep kekeh untuk masukin tiga pilihan Gue. Gue digantungin tiga bulan buat hasilnya. Sambil Gue melahap semua ujian-ujian yang ada di depan mata Gue.       Selama itu Mamah Gue tidak berhenti berjuang untuk membujuk Gue masuk ke kedokteran loh guys. Dan Gue hanya bisa menjawab “engga Mah engga”.
Digantungin tiga bulan itu Gue tetap berdoa dan sholat plus sholat tahajud buat yang terbaik menurut Tuhan dan Gue.
Akhirnya pengumuman itu pun tiba. Hasilnya adalah...
            GUE KETERIMA DI ARSITEKTUR ITB , langsung Gue sujud syukur karena Gue seneng banget. Tapi Mamah Gue gak seneng, Mamah Gue tetep murung. Ini yang membuat Gue sedih, ya kalau Tuhan sudah restuin Gue disini kenapa Mamah tetap mau Gue di kedokteran.
.           Akhirnya Gue merantau ke Bandung. Si LN juga sudah di kota dimana ada menara Eiffel disana. Gue janji akan membuat bangunan yang bisa ngalahin bangunan menara Eiffel, yups! Bangun rumah tangga sama dia, jaga dirimu baik-baik LN-ku.
            Gue jauh dari Mamah, rasa kangen Gue sudah gak bisa dibendung lagi. Biasanya kalau Gue sakit Ibu Dokter Mamah selalau 24 jam bersama Gue, tapi sekarang ada Sandy, teman baru Gue asal sebrang pulau sana yang suka berbicara dengan logat daerahnya yang buat Gue kadang cekikikan sendiri, Sandy juga menjadi pejuang sarjana arstiek bersama Gue. Dia orang yang super care, beruntung Gue kenal sama dia. Gambar-gambar dia juga asli keren banget.
            Satu semester pertama Gue seneng banget berada ditengah suasana yang se-passion dengan Gue, tapi Mamah tetap menyuruh Gue untuk pindah jurusan, Mamah bilang segala yang dibutuhkan buat Gue masuk ke kedokteran Mamah siap penuhi asal Gue mau.
            Haduh Mah kapan Mamah ngerti perasaan Radit, Radit sudah besar Mah. Gumam Gue dalam hati.
            Tiba-tiba Gue dapet kabar kalau Mamah sakit, tapi kali ini bukan sakit biasa..
            DEG!! Hal ini buat Gue galau..Buat Gue mau ninggalin kota kembang ini dan pulang secepatnya kerumah untuk nemenin Mamah.
            Sahabat seperjuangan Gue, Sandy. Mungkin dia tau dan bisa baca suasana hati Gue saat ini. akhirnya dia mancing-memancing Gue untuk curhat edisi ‘Papah Sandy, Curhat dong Pah!’
            Gue ceritain semunya mulai dari dulu pas kelas 12 Mamah nyuruh Gue masuk ke FK dan sampai saat ini masih disuruh masuk sana, padahal Gue udah bersyukur banget bisa masuk ke jurusan yang Gue cita-citakan dari dulu, dan sekarang Mamah sampai sakit.
            “Hey kau Radit, kau harusnya bersyukur punya Ibu seperti Mamah kau, ku lihat dari cerita kau Mamah kau punya harapan yang sangat besar pada kau, dan bisa jadi Mamah kau sekarang sakit karena terfikirkan olehnya buat kau masuk ke kedokteran, menurutku apa salahnya kau coba, Mamah kau sudah merestui pasti Tuhan lebih merestui, karena restu orang tua ya restu Tuhan juga. Buatlah Mamah kau bahagia Dit, kau hidup 19 tahun ini sudah buat Mamah kau bahagia belum Dit ? apalagi kau anak satu-satunya dit, beruntung kau bisa bahagiakan Mamah kau, Mamahku sudah pergi ke surga sana, tak bisa aku bahagiakan lagi.. hanya doa yang bisa ku kirimkan untuknya” Jelas sahabatku, Sandy.
            Perkataannya telah menampar hatiku bolak-balik. Ada benarnya kalau Mamah sakit karena Mamah kepikiran karena Mamah mau Gue masuk kedokteran. Ya Tuhan apa ini..
            “Terus menurut lo Gue harus gitu lepas semua mimpi Gue lepas semua cita-cita Gue demi keinginan Mamah Gue untuk masuk kedokteran, yang belum tentu aja kedokteran nerima mahasiswa kayak Gue, dan pas Gue lepas arsitek ini terus masuk kedokteran dan gak lolos dan Gue nganggur gimana San?”.
            “Percaya sama aku Dit, kau tak perlu takut. Doa Mamah kau selalu menyertai kau, Mamah kau Ibu yang hebat Dit, dan kau mau sia-siakan begitu aja Dit? Kau bilang Mamah kau ingin punya rumah sakit sendiri, kau bisa wujudkan kau pendesain bangunan itu dan kau pula dokternya, mantap dit”
            “Nanti deh Gue fikir lagi San, thanks ya San.. Gue capek”
            “Sama-sama Dit, mengapa kau tak pergi pulang kerumah kita libur 4 hari lumayan lah  dit” saran Sandy.
            “Oh iya ya, lupa Gue.. nanti Gue pikir lagi deh” Jawab Gue.
            Keesokan harinya, Gue yakin mau pulang kerumah. Tapi Sandy gabisa ikut karena dia harus cari shift kerjaan untuk bayar kuliah.  Diperjalanan pulang Gue nangis aja gitu di bis. Rasanya sedih dan mau nangis aja, Gue tau Gue cowok tapi gatau kenapa urusan Ibu Gue cengeng apalagi kalau sampai benar Mamah sakit karena mau Gue jadi dokter juga.
            Sampai dirumah Gue temuin Mamah, mukanya pucat, badannya kurus dan disampingnya ditemani Mbak Inah, Gue takut Mamah nyesel punya anak seperti Gue yang gak bermanfaat gabisa bahagiain Mamah gabisa wujudin cita-cita Mamah apalagi saat dalam kondisi seperti ini..
            Setelah Gue ngobrol sama Mamah, Gue putuskan Gue ikut kesempatan SBMPTN untuk ambil Fakultas kedokteran di UI atau di UGM. Gue ambil cuti di ITB, Alhamdulillah pihak ITB memaklumi.
            Selama menunggu waktu SBMPTN Gue belajar sendiri menaklukan soal jelmaan itu sambil menemani Mamah dirumah.  Sejak Mamah tau Gue belajar untuk daftar kedokteran  Mamah langsung sembuh, ajaib kan.
             Memang benar kata Sandy, Restu dari Orangtua itu sangat manjur bisa membalikkan gunung dan bisa mengeringkan air laut, ya. Artinya yang tidak mungkin bisa menjadi mungkin.
            Gue, anak IPA-IPA-AN, pejuang sarjana arsitek ITB, yang awalnya terpaksa pindah ke fakultas kedokteran karena paksaan Mamah Gue, dan akhirnya Gue bisa diterima di Fakultas Kedokteran UI, Gue bisa lulus pendidikan dokter dalam waktu 6 tahun dan Gue adalah lulusan terbaik di angkatan Gue dengan IPK Gue paling tinggi, niali KOAS Gue bagus dan sekarang Gue menjadi dokter umum dan on the way mengambil spesialis.
            Lancar banget ya ? Gue juga gatau..  Gue rasa semua karena restu orangtua Gue terutama doa-doa Mamah Gue.. ini hadiah buat Mamah Gue. Rencana Tuhan memang sangat indah, seindah lukisan Gue waktu itu..
            Terimakasih Tuhan, yang telah memberiku kesempatan
kesempatan berkuliah walau hanya satu setengah semsester di jurusan cita-citaku
tapi Terimakasih banyak Tuhan kau telah melancarkan dan merencanakan cita-cita Mamahku
ini yang terbaik bagiku terimaksih...
            Terimakasih Mamah, Radit bahagia punya Mamah seperti Ibu dokter Mamah, maafkan Radit yang sebelumnya tidak turut apa kata Mamah..
            Terimakasih Sandy, sahabat super arsitek, kalau gaada lo waktu itu Gue gabakal menjadi seperti ini, terus berjuang San! Gue udah jadi dokter sekarang, Gue baru selesai gambar rumah sakit impian Gue dan Mamah Gue, main-main ya San!
            Terimakasih untuk teman hidupku, LN.
yang selalu mendukung dan mendoakanku dari kejauhan, ‘red carpet’ kita sudah goal nih.
Hmm, goal hubungan kita?  tunggu aku selesai menulis cerita ini yaa..

            Gue Dr Raditya Rasyid, mantan anak IPA-IPA-AN, mantan pejuang SNMPTN Arsitektur ITB, mantan mahasiswa Arsitektur ITB, dan sekarang Gue adalah seorang dokter buat semua orang dan dokter hati bagi Mamah Gue,  lo harus ikutin apa kata orang tua lo Bro!, restu dan doa orangtua memang sangat ajaib, karena berupa restu Tuhan juga, pasti itu yang terbaik.
Salam pejuang kebahagiaan
Jangan bosan membahagiakan Orangtua lo..Terutama IBU.
Sumber : http://www.postinganmusa.com/2015/06/cara-membuat-tombol-share-keren-di-blog.html#ixzz420Z3yCcA

0 comments:

Post a Comment

Entri Populer

Blackjack widgets