Saturday, November 5, 2016 | By: Bagus Yulianto

KESUCIAN CINTA MUHAMMAD - ROY ASRORI - Lomba Menulis Cerpen

KESUCIAN CINTA
MUHAMMAD ROY ASRORI


            Siti Rochmawati adalah seorang wanita yang cantik, pandai dan sholehah. Sejak kecil Siti dididik kedua orang tuanya untuk mendalami ilmu agama. Jadi, tidak diragukan lagi akan kesholehannya.
           
            Seiring waktu berlalu, Siti telah tumbuh dewasa, ini saatnya Siti memulai hidupnya yang mandiri. Siti melanjutkan pendidikannya di Perguruan Tinggi ternama sekaligus ia memperdalam ilmu agamanya di suatu Ma'had.

            Pertama kali ia melihat dunia luar, ia tertegun dalam hatinya,”beginikah kehidupan bebas?”. Karena melihat laki-laki dan perempuan bukan muhrim seddang bersentuhan dengan bebasnya dan berboncengan dengan tanpa ada rasa malu sedikit pun. “Astaghfirullah....Ya Allah....Dzat yang Maha Berkehendak, tetapkanlah pendirian hati hamba!”, batin Siti saat di Ma’had. “Assalamu’alaikum....”, ucap Siti saat memasuki kamarnya. “Wa’alaikumussalam...., eh, Siti...., bagaimana rasanya hari pertama di bangku peerkuliahan?”, tanya Mbak Nisa selaku ketua kamar. “ Mbak, aku heran dengan suasana cara teman-teman bersosialisasi, kenapa begitu bebas sekali?, bukankah disini bernuansa islami?.”, keheranan Siti. “Begitulah Siti....yang bernuansa islam saja seperti ini....apalagi yang bukan....maka dari itu kamu harus berhati-hati dan tetap dengan pendirianmu yang sudah tertanam sejak kecil.”, nasehat Mbak Nisa. “Iya Mbak....Insya Allah....Siti usahakan!”.

****
(Beberapa hari kemudian)

            Karena ada keperluan mendadak, Siti terburu-buru. Dengan cepat, Siti menyusuri koridor kelas.  Tanpa sengaja, ada seorang lelaki menabrak tubuh Siti. Siti pun terjatuh dan buku-bukunya berserakan di lantai. Secara spontan lelaki tersebut membereskan buku-buku tersebut. Dengan tidak sengaja, jari lelaki tersebut menyentuh jari Siti. “Astaghfirullah....”, kata Siti spontan sambil menarik tangannya dengan cepat. “maaf, boleh saya bantu?”, kata lelaki tersebut. “Terima kasih, maaf saya lagi buru-buru.”, kata Siti. Siti pun berdiri, lalu berjalan meninggalkan lelaki tersebut.
(sesampainya di kelas)

“Al-hamdulillah..., ternyata dosennya belum datang.”, batin Siti serasa lega. Tak lama kemudian, seorang laik-laki masuk ke kelas Siti. Semua pandangan pun tertuju padanya, kecuali Siti. Siti sedang asyik membaca bukunya. “Subhanallah Siti..., coba lihat lelaki itu!, tampan sekali...”, ucap Zahra, teman Siti. “emm...iya !”, ucap Siti yang masih asyik membaca bukunya. “Ya Allah...Siti...dia duduk di sebelahmu!”, ucap Zahra. “duh apa sih ra.... ndak usah lebai deh!”, ucap Siti. “kamu sih..., lihat dulu dong!”, sahut Zahra.

            Dengan terpaksa, Siti pun melihat lelaki tersebut. Hampir saja, rasa syahwat menguasai diri Siti. Tetapi untungnya Siti dapat dengan segera mengalihkan pandanganya. “Assalamu’alaikum....”, ucap lelaki tersebut pada Siti secara tiba-tiba. “Wa’alaikumussalam!”, jawab Siti. “Boleh saya kenalan?”, tanya lelaki tersebut. “Siti”, jawabnya cuek. “ namaku Rasyid”, ujar lelaki tersebut. Begitulah sikap Siti, ia sangat cuek kepada orang yang belum sama sekali ia kenal. “Siti kamu kok gitu sih?”, komentar Zahra. “ emang kenapa?”, jawabnya. “kamu itu terlalu cuek!”, kata Zahra. “oh, iya?”, jawabnya tak peduli.

            Zahra hanya diam. Dia tahu persis sikap Siti kepada lelaki yang sama sekali belum ia kenal. Berkali-kali Zahra menegurnya, tapi Siti tetap saja begitu. Setelah pembelajaran, semua teman-teman Siti menghampiri Rasyid, kecuali Zahra dan Siti. Awalnya Zahra juga ikutan, tapi Siti mencegahnya. “ Boleh kenaln gak?”, tanya teman-teman Siti kepada Rasyid.

            Itulah kata-kata yang terdengar di telinga Rasyid. Tetapi, Rasyid terus saja memandangi Siti yang tadi asyik membaca buku. Terbelit di hati Rasyid, niat untuk mendekati Siti, Entah mengapa?.

            Setiap hari Rasyid selalu mengajak percakapan dengan Siti, tapi selalu saja Siti jawabnya itu-itu saja. Rasyid pun heran, karena pertama kali ini dia sulit mendekati seorang wanita. Dengan sikap Rasyid yang sangat perhatian pada Siti, akhirnya Siti menyimpan rasa kepada Rasyid. Tetapi Siti selalu berusaha menutupnya sampai pada suatu hari dimana dengan tiba-tiba saat berangkaat ke kampus rasyid menjemput Siti di Ma’hadnya. Siti pun melihat Rasyid yang berisyarat kepada Siti untuk menghampirinya. Rasyid pun membukakan pintu mobilnya dan mempersilahkannya masuk. “maaf mas....aku naik taksi saja!”, elak Siti. “ kumohon Siti, satu kali  ini saja!”, pinta Rasyid. “ maaf, aku nggak bisa, kita bukan muhrim!”, elak Siti lagi. “Ayolah Siti...?”, pinta Rasyid.  Dengan terpaksa Siti pun menurutinya karena Rasyid terus memaksanya. “Iya..., tapi cuman satu kali ini!”, kata Siti menyakinkan. “Iya Siti...!”, kata Rasyid dengan senyuman. Selama perjalanan Rasyid terus mengajak ngobrol Siti, tapi selalu saja Siti jawabnya itu saja. “Kamu kenapa sih Siti? Saat aku tanya, jawabnya itu-itu saja!”, komentar Rasyid. “Lha terus mau jawab gimana?”, tanya Siti. “Ya, selain itu lah!”, pinta Rasyid. “ Kamu kok mengatur-atur hidupku, memang kamu siapaku?” tanya Siti. Rasyid pun kesal dengan Siti yang selalu cuek kepadanya. “ Ya sudahlah Siti, terserah kamu, ingat ini untuk terakhir kalinya kita ngobrol. Aku akan jauh darimu. Aku tak akan hadir dalam hidupmu lagi. Maaf, jika aku mengganggumu. Dan yang terpenting, Aku mencintaimu,”, itulah kata-kata yang dilontarkan Rasyid untuk terakhir kalinya.

            Mendengar semua itu, Siti menangis dan ingin menumpahkan air mata di depan Rasyid. Tapi, Siti tak ingin Rasyid tahu kalau ia juga mencintainya. Sejak itu, tak ada lagi ucapan da perhatian Rasyid kepada Siti. Sudah beberapa hari ini, Rasyid tidak masuk kuliah. “Apakah dia benar-benar pergi?”, batin Siti bersedih.

            Setiap  hari Siti selalu dirundung kesedihan karena sudah hampir tiga bulan ia tidak bertemu Rasyid. Setiap hari  Siti selalu mencari Rasyid. Sampai pada suatuhari, Siti melihat seorang lelaki yang sama persis seperti Rasyid dari belakang. Dengan segera dan tanpa berpikir panjang, Siti pun menghampiri lelaki tersebut. “Rasyid!”, panggil Siti. Lelaki tersebut menoleh ke arah Siti. Betapa bahagianya Siti, ternyata benar dialah sosok yang dicarinya selama ini. Dengan spontan, Siti pun memeluk Rasyid. “Kamu jahat Rasy..., kamu jahat..., aku mencintaimu..., aku sayang kamu..., aku tak bisa jauh darimu Rasy..., aku cinta kamu, Rasy!”, ucap Siti.

            Siti meluapkan semua isi hatinya. Awalnya Rasyid tertegun, tetapi ia pun tersenyum. Dan ia membalas pelukan itu. Rasyid pun senang dengan kemenangannya, sedangkan Siti senang dengan ketulusan cintanya. Hari demi hari Rasyid dan Siti semakin dekat. Sampai pada suatu hari, Rasyid berencana mengajak Siti ke suatu Pantai yang indah. Siti pun mengiyakan.

***
(keesokan harinya)

“ Mbak, Siti mau kuliah dulu ya..., Insya Allah Siti pulang malam. Assalamu’alaikum!”, pamit Siti kepada Mbak Nisa dan lekas pergi. “Zahra!”, sapa Mbak Nisa. “Iya, Mbak”, jawab Zahra. “ Apakah hari ini ada kuliah sampai malam?”, tanya Mbak Nisa. “Tidak, Mbak”, jawab Zahra. “Lalu, Siti tadi mau kemana?”, tanya Mbak Nisa. “Entahlah, Mbak..., mungkin ada kuliah mendadak.”, jawab Zahra.

***

            Di pantai, Rasyid dan Siti dengan bebaasnya berpegangan tangan dan bersenang-senang bersama. Di tengah-tengah perjalanan pulang, hujan turun deras. Karena Ma’had masih jauh, Rasyid pun mengajak Siti ke tempat kosnya.

            Sepulang dari kos Rasyid, Siti ketahuan Pengurus Ma’had saat berduaan dengan Rasyid. Sesampainya di Ma’had, Siti langsung dipanggil oleh Pengurus dan dihadapkan ke Kediaman Bu Nyai. Seketika itu juga kedua orang tua Siti dipanggil. Betapa histerisnya kedua orang tua Siti atas perbuatan anaknya. Siti pun dinasehati  habis-habisan, dan Siti hanya bisa menangis dan menyesali perbuatannya.

***

            Setelah itu, Siti  memulai dan memperbaiki hidupnya dari nol lagi. Siti pun menjadi seorang ustadzah dan menikah dengan gus di Ma’had yang terkenal. Dan mereka berdua hidup bahagia.

            Begitula saudara, sedalam apapun ilmu agama yang kita peroleh, sekuat apapun kita dalam membentengi  diri kita, jika kita tidak dapat mengendalikan syahwat kita, maka semua itu akan terkalahkan oleh kejahatan syahwat.


            Maka dari itu, jagalah  diri kitadari hal-hal yang buruk. Jangan biarkan orang lain menjatuhkan martabat kita. Jagalah  kehormatan kita terutama seorang wanita. Apalagi hidup dii zaman  sekarang, tidak ada lagi yang dapat dipercaya untuk menjaga diri kita, kecuali diri kita sendiri. Ingatlah kawan, cinta akan indah jika kita menjaganya dengan baik. Cinta adalah sebuah anugrah dari Allah untuk kita jaga akan kesucian itu.
Sumber : http://www.postinganmusa.com/2015/06/cara-membuat-tombol-share-keren-di-blog.html#ixzz420Z3yCcA

0 comments:

Post a Comment

Entri Populer

Blackjack widgets